Yogyakarta I’m in Love

Judul post kali ini kayak judul film-film atau ftv-ftv, dimana biasanya menceritakan kisah percintaan anak manusia. Tapi no, no, no! Judul di atas bukan menceritakan kisah cinta gua di kota itu, tapi judul itu menceritakan tentang gua yang jatuh cinta pada kota itu :). Kalau ditanya kenapa bisa jatuh cinta? Entahlah, sulit untuk dideskripsikan.

Perjalanan kali ini adalah perjalanan yang sangat dadakan (untung orang tua gua nyelow aja kalo urusan perizinan), perjalanan yang sangat singkat, perjalanan yang timbul karena rasa kebosanan dan kejenuhan akan routine activity. Unplanning trip terkadang justru menjadi hal yang paling asyik loh. Check it out aja deh langsung.

09.30 – 05.40 : Kereta Kahuripan (30ribu)

08.30 – 09.15 : Trans Jogja menuju Malioboro (3ribu), makan gudeg (7ribu)

Image

Gudegnya enak. Mau lagi… hehe πŸ˜€

09.15 – 10.30 : ke TIC (Tourist Information Center), Pasar Beringharjo, Benteng Venderburg (2ribu), Taman Pintar (numpang foto doang ;D)

Ini namanya Tourist Information Center. Adanya di jalan Malioboro. Disini bisa nanya semua tempat-tempat menarik/tempat-tempat wisata di seluruh Jogja gitu. Terus kalo mau minta peta Jogja juga bisa, kalo mau tau jadwal kegiatan-kegiatan yang akan berlangsung juga bisa. Mau nanya pake bahasa apa? Bahasa Perancis, Inggris, Jawa apa bahasa Indonesia? Ibunya bisa semua. Mantap!

Nah yang ini pasar Beringharjo. Isinya sama aja kayak pasar-pasar biasa, tapi isinya batiiik semua, sampe sampe bau pasarnya aja bau batik (yaiyalah). Dari yang paling mahal sampe yang paling murah kayaknya ada deh, pinter-pinter nawar aja sih paling.

Benteng Vrederburg. Susah juga ngomongnya ya. Isinya kayak museum museum gitu. Kalo masuk kesini, jiwa nasionalisme kita bakal bangkit deh, soalnya isinya kan museum jaman penjajahan, terus backsoundnya lagu lagu nasional yang dinyanyiinnya seriosa gitu. Bikin merinding.

Image

Berhubung sepertinya isi dari Taman Pintar diperuntukan untuk bocah SD, akhirnya kita ga masuk dan cuma numpang foto di air mancur ajaib ini πŸ˜€

10.30 – 12.00 : naik becak (5ribu) ke dagadu, tempat pembuatan batik, kediaman Raja, museum Kereta (3ribu+1ribu u/ foto)

Image

Duh, hebat ya bisa bikin batik sendiri. Ini nih contoh pemuda bangsa yang bangga dan peduli akan budaya negaranya πŸ˜‰

Image

Ini lukisan wayang pada kain. Dilukis pake tinta (?) emas. Katanya kalo dijual untuk umum 200ribu, tapi kalo untuk mahasiswa diskon 50%, jadinya 100ribu.

Sekarang gua berada di museum kereta. Jangan ngebayangin isinya kereta api gitu, karna apa? Karena semua isinya adalah kereta kudanya raja dari jaman dulu sampe jaman sekarang. Bagus-bagus deh, bentuknya berukuran dari yang kecil sampe yang besar. Ada juga loh, kereta kuda paling gede, paling mewah, terus disampingnya dikasih sesajen sama kemenyan gitu. Gak ngerti buat apa.

12.00 – 13.00 : istirahat, solat di Mesjid Keraton gitu

13.00 -14.00 : Makan Bakso di Kauman (11ribu)

Image

Baksonya enak. Beda, gak nemuin di Nangor ataupun Bekasi. Sejenis bakso Malang gitu, ada pangsit goreng. Yang aneh itu ditambahin sejenis baso goreng yang bikin makin kriuk-kriuk. Sluuurrrp!

14.00 – 15.00 : Taman Sari (3ribu)

Image

Image

Image

Nah yang ini namanya Taman Sari. Jaman dahulu kala konon tempat ini dipake buat tempat mandi putri-putri raja. Raja sama ratunya ngintip dari menara dibelakangnya itu. Oh iya, terus di daerah menara gitu ada air mancur. Orang-orang banyak yang cuci muka disitu, katanya sih bisa mempercepat jodoh. Cuma gua ga nyoba, maunya langsung nyebur ke kolamnya aja biar jodoh gua nempel-senempel-nempelnya πŸ˜€ Hanya mitos mungkin, who knows?

Image

Di belakang Taman Sari ada perkampungan gitu. Perkampungannya tapi berseni banget, sampe sampe temboknya aja di cat motif batik.

15.00 – 16.30 : Malioboro, Pasar Beringharjo for shopping

16.30 – 18.00 : Solat, istirahat

18.00 – 20.30 : Alun-alun Kidul, makan malam mi djowo(8ribu) + ronde(5ribu)

Image

Alun-alun kidul. Seru main disini. Rame banget. Banyak orang yang coba peruntungan apakah bisa melewati dua buah pohon beringin kembar yang penuh dengan cerita cerita mistis. Katanya kalo bisa melewati pohon ini rejekinya banyak.

Image

Gua nyoba tapi gagal mulu 😦 masa 3 kali nyoba arahnya selalu ke kanan terus. Kenapa ya?

20.30 : ke Malioboro naik becak (10ribu), pulang (dijemput karna keabisan trans Jogja)

23.00 – 02.00 : Bukit Bintang

Perjalanan ini juga unplanning trip. Perjalanan kesini sekitar setengah jam (perjalanan malam) dari kota Jogja. Gua kira dari sini kita bisa ngeliat bintang-bintang dilangit. Eh tau-taunya bintangnya pindah ke bawah, alias lampu-lampu kota. Tapi tempatnya enak kok, sejuk, romantic place πŸ™‚

10.00 – 14.30 : Ketep Pass (7ribu/org. 3ribu/motor)

Image

Ketep Pass. Salah satu objek wisata yang menarik untuk dikunjungi kalo ke Jogja. Jaraknya lumayan jauh dari kota Jogjanya, sekitar 1 1/2 sampai 2 jam lah, ada di daerah Magelang, deket Borobudur. Tempatnya sejuk karena dataran tinggi, terus kita juga bisa melihat langsung 5 gunung gunung besar dari sini. Tapi gunung yang paling keliatan sih Gunung Merapi. Ga bisa ngebayangin serunya nonton Merapi meletus dari tempat ini, pasti jelas banget. Haha

Image

Ini gambar puncaknya Merapi loh kalo diliat dari jarak deket. Oh iya, di Ketep ini ada juga museum vulkanologi. Banyak banget foto-foto bagus tentang lahar. Selain itu, ada juga mini theather buat ngeliat momen-momen meletusnya Merapi.

Image

Di tempat ini kita juga bisa menikmati kota Jogja dari atas. Dengan pemandangan hijau penuh sawah dan kebun, tempat ini cocok buat menyejukkan mata dan pikiran (menyejukkan hati juga bisa kok :p). Mirip-mirip Puncak lah.

14.30 – 16.30 : Mendut Temple (3ribu), makan gado-gado (5ribu)

Image

Candi Mendut. Lucu yah namanya πŸ˜‰

Image

Ini isinya candi Mendut. Ada patung besar gitu. Patung Budha kali ya? Eh ga tau deng. Pokoknya di depan patung itu juga ada dupa-dupa, mungkin buat ibadah kali ya? #sotoy

Image

The girls on temple. Pose dulu dikit heee

Image

Di deket candi Mendut ada pohon beringin besar. Akar gantungnya juga bagus, unik. Akhirnya kita pose foto loncat deh. Entah kenapa ya setiap jalan kemana gitu, pasti ada aja foto loncat begini. Mungkin sebuah ekspresi kebahagiaan dan kebebasan kali ya. Mungkin.

Image

Untuk ngetest kekuatan akar gantungnya. Kita coba deh gelayutan ala Tarzan sambil di foto hehe. Biarinlah, walaupun kaya Tarzan, yang penting kecee πŸ˜‰

16.30 – 17.00 : Tempat Pembuatan Bakpia Pathok 25, beli oleh-oleh (22ribu/bakpia)

Image

Pembuatan bapkia pathok 25. Duh kagum banget gua sama usaha ini, UMKM yang bisa menghidupi banyak orang, omset penjualan tinggi, produknya juga khas dan enak. Berharap nanti juga bisa punya usaha seperti ini. Amin.

19.00 – 20.00 : makan angkringan

20.30 – 06.00 : Kereta Kahuripan (30ribu)

Suka banget sama kota ini, culturenya masih ada, orang-orangnya ramah ramah banget, tempat main banyak, seru deh pokoknya.

Kalo ke Jogja lagi pengen banget main ke pinggiran Jogja. Main menelusuri gua gua Jogja. Main ke pantai-pantai Jogja. Ayo siapa ya yang mau ngajak ? ;D

Twenty years from now you will be more disappointed by the things you didn’t do than by the ones you did do. So throw off the bowlines, sail away from the safe harbor. Catch the trade winds in your sails. Explore. Dream. Discover.” – Mark Twain

Advertisements

Author: Rizky Udhiyah >>> Life Puzzle

Indonesian | Bekasi | passionate about cooking especially sweet food, traveling, reading and watching | breads and banana lovers | dreaming to bring Indonesian traditional snacks to the world | dreaming, doing & believing | Try telling stories and sharing through a particle of ink that bundled in this blog. Please, enjoy it! Follow, comment, and let's blogging... :D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s