Pare, Bali, dan Cerita Kita Bersama Part 2

LANJUTANNYA…

Dari kiri : Kiki, Ami, Puput, Mas Dedi, dan Mas Restu

Terus sampai akhirnya sekitar hari Kamis, Mas Dedi nanya begini, “Emang budget kalian berapa?”, Ami menjawab, “Yah 200ribu lah.”..Mas Dedi, “Kalo segitu mah ‘cukup’ (pake tanda kutip loh) tuh buat ke Bali.”.. Nah, semenjak bingung nentuin tempat tujuan, Mas Dedi dan Mas Restu mukanya galauuu terus. Sampai akhirnya, untuk nentuin, menetapkan tujuan perjalanan, dan membahas lain-lainnya, kita akhirnya mutusin buat ‘rapat’ pas Kamis malam di Bali House. Oh iya, kebetulan Nuyul hari itu udah balik, jadi dia gak ikut jalan-jalan. Nah, kalo Winda dia hari Sabtunya mau ke Yogya sama anak Daffodils. Jadi, yang jadi ikut ya cuma gua, Ami, dan Puput aja. Di malam itu, dengan segala pertimbangan akhirnya diputuskan lah buat jalan ke Bali dan berangkat Jumat siang. Nah disitu, Ami juga bilang ketidaknyamanan kita ke mereka dan minta mereka janji buat terbuka sama kita. Akhirnya terungkaplah disitu bahwa mereka sedikit khawatir tentang perjalanan ini buat kita. Wah, belum tau aja mereka kita gimana, iya gak?! Terus mereka yang khawatir ama kita, eh tau-taunya malah Mas Dedi disana yang sakit. Katanya sih gara-gara sarapan nasi seharga 2ribu. Haha.

Tau gak sih? Malam sebelumnya atau pas malam sebelum keberangkatan gitu (gua lupa) gua ama Puput ampe malem, sekitar jam 2 belom tidur gara-gara gak yakin gitu (Ami mah gak usah ditanya, udah pergi ke pulau kapuk duluan dia), yang ada di pikiran kita, “Beneran nih ke Bali?”..”Budgetnya berapa ya kisarannya?”.. “Gak mungkin 200ribu ya kan?”..”Sumpah deh nih, kita ke Pare bukannya belajar malah jalan-jalan mulu, gimana tanggung jawab kita?”..”Udahlah gapapa, sekali-kali kan ya, kapan lagi coba, mumpung deket.”..”Yaudah nih ya, fix nih ya ke Bali?”..”Iya deh (masih ragu gitu).”

Oke, pagi kita packing-packing, buru-buru karena mesti berangkat pagi buat kerja kelompok dulu. Terus, karena kereta berangkat jam setengah satu, dan dibilanglah sama Mas Restu kalo kita jalannya jam 9. Akhirnya, kita mutusin buat gak ikut kelas Daffodils, tapi gua dan Ami masuk sebentar ke kelas buat negosiasi jadwal test drama. Tapi, kurang beruntungnya kita, kita malah diberi ucapan yang tidak mengenakan dari guru kita, yang jleb di hati (maksudnya baik kok sebenernya). Hal itu sedikit membuat kita kepikiran, walaupun tidak mengurangi ke-excited-an kita buat jalan-jalan haha #teteep.

Jam 9 kita berangkat, ke Al-Amin (Al-Amin itu toko kelontong di Pare, harga yang dijual disana tuh murah banget) dulu buat beli minum. Mumpung murah, Mas Dedi ama Mas Restu beli aqua sampe 2 haha. Terus kita jalan kaki ke pertigaan Jalan Brawijaya. Nah, mulai perjalanan itu, si Puput jalannnya di depan berdua sama Mas Dedi, dan gua sama ami di belakang bareng Mas Restu (Mas Dedi ama Mas Restu kayak udah pembagian tugas sebelumnya, kalo emang bener pembagian tugas, pinter ya Mas Dedi ngaturnya biar dia berduaan ama Puput haha) dan hal seperti ini berlanjut sampe kita pulang lagi ke Pare. Pertama, kita nungguin bis dulu yang akan mengantar kita ke stasiun Jombang, karena kita akan naik kereta ke Banyuwangi dari sana. Kebetulan tiket sudah dipesan oleh temannya Mas-Mas itu. Semenit, dua menit, setengah jam,..satu jam. Bis yang ditunggu tak kunjung datang, terus gua bilang, “Kalo gitu kita sewa angkot aja ya, ke stasiun aja cuma 50, kurang lebih sama lah.”. Yang lain, “Kenapa gak bilang daritadi?!”.. Maklum aja, kadar oon gua suka nongol di waktu yang gak tepat. Terus kita mesti jalan bentar tuh buat nyarter angkotnya. Tapi gini nih, tukang bis kayak cinta juga ternyata, ditunggu tak kunjung datang, tak ditunggu datang tiba-tiba #eeeh. tau tau bis ke arah Jombangnya datang, yaudah deh kita naik bis aja.

Perjalanan dari Pare ke stasiun Jombang sekitar 30-40 menit. Tiket dari stasiun Jombang ke stasiun Banyuwangi itu harganya 30ribu, berangkat jam 12.22 dari Jombangnya. Perjalanan kereta yang memakan waktu sekitar 10 jam kita isi dengan berbagai cerita, dan permainan-permainan bodoh. Yang sering ngasih permainan itu si puput sama ami, dan yang sering dibodoh-bodohi sama mereka adalah Mas Dedi. Soalnya, setiap permainan Mas Dedi selalu gak ngerti dan gak tau, padahal udah dikasih clue, bilangnya sih, “Dulu gua tau nih, tapi sekarang lupa.” Kamuflaseeeee. Permainan yang paling gua inget itu, permainan BUMI ITU BULAT, 6 + 1 berapaa? 7. Salah. Jawabannya 1..Gua ama Mas Restu udah ngerti tuh maksudnya gimana. Cuma, faktor age juga kali ya Mas Dedi gak ngerti ngerti. Haha, sampe dia ngomong, “Aduuuh, dulu padahal gua pinter matematika. Kenapa sekarang berasa gua bego ya.” Hahaha. Terus sama permainan “Dengerin yaaa.. Bebek nyebrang kali ditabrak kapal, bebeknya mati apa enggak?” Konyol banget deh pokoknya. Si Puput di kereta selalu melek, ngobrol mulu sama Mas Dedi, eh apa Mas Dedi ya yang mau ngobrol terus ama Puput haha #peace. Si Ami seneng banget ngomong, udah gitu kalo ngomong suaranya kenceng banget udah kayak toa, makanya sering ditegor sama penumpang lain. Kalo gua sih, karena orangnya pendiem jadi ya diem diem aja. Haha… Akhirnya kita sampe di stasiun Banyuwangi sekitar jam 10 malam. Pelabuhan Ketapang, yang menghubungkan ke pelabuhan Gilimanuk gak jauh jaraknya dari stasiun, sekitar 15 menit jalan kaki lah. Akhirnya kita putusin deh buat naik kapal feri dulu, terus pas udah sampe di Gilimanuk baru naik bis buat ke Denpasar. Kita makan malam dulu di deket stasiun, sholat, bersih-bersih, dan berangkat menyebrang selat J. Naik kapal feri itu harganya 6ribu. Perjalanan memakan waktu sekitar 45 – 1 jam. Soalnya kapalnya jalannya lama bangeet, udah gitu jalur kapal ferinya tuh ngebentuk huruf C, soalnya ditengah-tengahnya ada semacam palung yang gak bisa dilewatin sama kapal. Kita naik kapal tuh sekitar jam 12 malem, midnight-midnight gitu. Ngantuk banget tuh di kapal, cuma karena excited+angin kenceng+dingin jadinya gak ngantuk deh. Wiiis, itu pertama kalinya tuh gua naik kapal feri. Haha, norak banget. Sekitar jam 1, yippppppiiiee, akhirnya gua menjejakkan kaki di Bali..

Pelabuhan Ketapang, Banyuwangi
Advertisements

Author: Rizky Udhiyah >>> Life Puzzle

Indonesian | Bekasi | passionate about cooking especially sweet food, traveling, reading and watching | breads and banana lovers | dreaming to bring Indonesian traditional snacks to the world | dreaming, doing & believing | Try telling stories and sharing through a particle of ink that bundled in this blog. Please, enjoy it! Follow, comment, and let's blogging... :D

3 thoughts on “Pare, Bali, dan Cerita Kita Bersama Part 2”

  1. tebakan “Bebek nyebrang kali ditabrak kapal, bebeknya mati apa enggak?” jawabannya apa nih? pernah dapet pertanyaan itu juga, tp ga kejawab-jawab, penasaran ampe sekarang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s