Pare, Bali, dan Cerita Kita Bersama Part 1

Sebenarnya sejak perjalanan itu selesai, gua sudah ingin bercerita (mumpung emosinya dapat), tapi sayang baru sempet sekarang. Yaudahlah ya, lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali 😉

Setelah menginjakkan kaki dan mengarungi hidup lebih dari 10 hari di Pare, kita (Kiki, Ami, Nuyul, Puput, dan Winda) berkenalan dengan dua orang our classmate di Elfast, sebut saja namanya Dedi dan Restu (kita memanggil mereka dengan embel-embel ‘mas’ di depannya. Maklum, faktor perbedaan usia, terus kan kenalannya di daerah Jawa, kalo di Sunda mungkin beda lagi hehe #gakpenting). Mungkin, awal perkenalan dilakukan oleh Ami yang SKSD, kurang ngerti lah gimana awalnya. Pokoknya, tiba-tiba kita makan bareng di warung nasi kuning 3ribu. Di warung naskun itu, kita perkenalan satu-satu (kalo gak salah inget) terus kita (sebenernya sih Puput doang) dengan hebohnya ngebahas Mas Dedi yang ‘katanya’ mirip artis. Sumpah deh, gara-gara masalah artis aja hebohnya bukan main! (Mungkin ini hal ini juga yang bikin kita keesokan harinya sering main bareng). Mas Dedi seneng gitu dibilang mirip artis, padahal mah artisnya yang jadi penjahat yang suka nyulik anak kecil itu loh haha #peace. Terus, Mas Dedi dengan seriusnya bilang kalau dia beneran pernah jadi artis. Kita dengan polosnya dan dengan seriusnya percaya aja. Eh ternyata pas ditelusuri lebih jauh, “Mau tau jadi artis apaaaaa?” (menyodorkan mic ke penonton).. ARTIS WUDHU ternyata.. big applause! Haha. Lewat perbincangan ini, kita ternyata tau kalo mereka tuh sekarang udah kerja, lulusan sebuah universitas ternama di Depok sana jurusan Geografi. Nah, di perbincangan itu, mas Restu masih pendiem, kerjaannya cuma ketawa-ketawa doang ngeliat kelakuan temennya yang lagi boongin bocah-bocah nan polos ini (mestinya mas Restu mengungkap kebenaran dari awal dong). Sampai akhirnya, kita menjuluki Mas Dedi sebagai artis, dan Mas Restu sebagai ajudan (soalnya Mas Restu selalu setia mendampingi sang artis #cieee).

Kita waktu itu kan lagi karokean. Karena tahu dari Winda kalau kita lagi karokean, tiba-tiba artis sms Puput dan minta diajak karokean. Karokean selanjutnya, kita selalu bareng sama mereka. Pokoknya karokean tuh jadi salah satu kegiatan yang khas buat kita, kamuflasenya sih mumpung karokean murah (20ribu/jam) dan tempatnya cozy banget. Padahal mah karena gak ada hiburan lain aja terus emang sekalian tempat persembunyian yang aman buat kita escape dari program camp #upsketauan. Ada kali ya beberapa kali kita karokean bareng, tapi sayangnya Winda jarang ikut, cuma sekali doang ikutnya. Dari setiap individu kalo diamatin, ada sesuatu yang khas kalo lagi karokean, contohnya : Ami yang demen lagu-lagu mellow dan jadul, Nuyul yang seneng nyanyi lagu Tasya/Sherina sambil joget-joget kayak bocah, Puput yang suka nyanyi featuring artis (ajieee), Mas Restu yang kalau nyanyi gak pernah full satu lagu (next next mulu kerjaannya). Nah, setelah karokean, kita kongkow kongkow dulu, kayak anak gaul gitu deh haha. Pokoknya semenjak itu, hampir tiap malem kita nongkrong bareng, bercanda bareng, pokoknya having fun banget deh, bikin kita tambah akrab..Bahan becandaan yang paling sering sih itu tuh masalah status ‘artis’ itu! Eh tapi makin kesini, bahan becandaan kita ya itu, kisah antara artis dengan si puteri dari negeri dongeng alias oknum p (tebak sendiri aja). Salah satu topik becandaan kita yang gua inget adalah main tebak kosakata gahooool. Awal mulanya karena si Ami sang taplak meja yang ngerasa paling gaul di Pare ngerasa banyak orang disana yang gak ngerti arti kepo sama nyekil. Dan Mas Dedi merupakan salah satu korban yang gak ngerti kata-kata itu, alesannya sih dia pernah tau tapi lupa #kamuflase, kalo Mas Restu sih lumayan gaul, dia ngerti, two thumbs up deh buat Mas Restu. Oh iya, istilah taplak meja kita dapet dari mereka. Tadinya sih mereka agak kurang tega ngasih tau artinya, eh tapi malahan orang yang dibilang taplak meja ngakak mulu kalo dibilang begitu. Maklum, dua orang taplak meja itu emang agak langka karena berbeda dengan makhluk-makhluk sejenisnya.

Sampai akhirnya, Setelah ada kali ya 2 minggu kita kayak gitu, Mas Dedi ngajakin kita buat jalan-jalan, pokoknya keluar dari Pare deh. Itu ngajaknya sekitar seminggu sebelum hari yang ditentukan. Kebetulan buat weekend itu kita emang belum ada rencana apapun. Nah, mulai deh nih galaunya, kita bingung buat nentuin tempatnya. Awalnya ke jatim park, tapi kita gak mau, soalnya denger denger kalo disana ya ‘so so’ lah. Terus rencana ke Malang, rafting (tapi infonya masih simpang siur). Sampai akhirnya di suatu obrolan, kita (selanjutnya jadi The Muslimah, ini julukan dari mereka ya) bilang gimana kalo kita backpackeran, terserah deh mau kemana, asal konsepnya kurang lebih kayak gitu, biar kerasa beda aja.

TO BE CONTINUED…

Advertisements

Author: Rizky Udhiyah >>> Life Puzzle

Indonesian | Bekasi | passionate about cooking especially sweet food, traveling, reading and watching | breads and banana lovers | dreaming to bring Indonesian traditional snacks to the world | dreaming, doing & believing | Try telling stories and sharing through a particle of ink that bundled in this blog. Please, enjoy it! Follow, comment, and let's blogging... :D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s