My Story, Your Story, and Our Story

Setelah sekian lama gw gak buka ni blog, gara-gara gw bingung mau nulis apaan disini. Tapi karena terinspirasi saat membuka blog orang, akhirnya gw buka lagi ni blog. Dan Alhamdulillah gw masih inget username + password blog gw ini. emoticon hha. Gw mau coba belajar nulis, belajar ngungkapin apa yang gw pikirkan dan rasakan.. * hhaa. Gaya mulu!!

Sekarang gw mau bercerita dulu kali yaaa. Bercerita tentang sebuah kisah (pengalaman pribadi loh) yang sangat berkesan bwt gw dan mungkin gak akan gw lupakan sampai suatu saat nanti. Begini ceritanya ……

Saat itu gw masih kelas X, dan baru awal semester. Suatu hari tersebarlah formulir pengurus OSIS. Disitu tertera bahwa setiap kelas wajib mengirimkan 2 orang perwakilannya untuk mengikuti LDK dan menjadi pengurus OSIS nantinya. Gw sempat berfikir, “Hemm, kayaknya seru deh jadi pengurus OSIS, bisa dapat pengalaman yang beda dari teman-teman yang lainnya. Terus tar kan pasti sibuk tuh, gw bisa kurus dong.” Kebetulan saat pulang sekolah, di tiger *angkutan gw untuk mengantarkan gw pulang sekolah*, teman gw yang bernama Vidya (padahal kenal aja baru, ngobrol ma dia jarang, tp qo tiba-tiba dia nawarin yaa? aneh) bertanya, “Ki, lu mau masuk OSIS gak? Gw punya formulirnya nih. Kita bareng yuk masuknya. Klo lu mau, gw juga mau.” Dengan pemikiran awal yang sudah gw jelaskan di atas “Hemm, iya sih gw mau. Tapi gw pikir-pikir dulu deh.”

Dan akhirnya, setelah sedikit desakan dari Vidya gw terjebak menjadi pengurus OSIS. Saat kelas X, gw hanyalah makhluk yang tidak berguna, karena jarang nongolnya dan aktifnya gw di organisasi tersebut. Datang pun cuma sekedar untuk “setor muka”. Gw berfikir, kelas XI gw gak mau ahh ikut OSIS lagi. Gak guna.

Jeng.. jeng… jeng..

Kelas XI. Formulir OSIS pun kembali di bagikan. Tapi kelas XI khusus hanya untuk yang sudah menjadi pengurus OSIS yang dibagikan. Gw sudah gak mau lagi. Tapi Vidya terus memaksa, menganiaya dan entah sebutan apa lagi yang pantas, akhirnya gw ikut lagi. Pertama-pertama, LDK adalah hal yang sungguh sangat mengerikan. Apalagi ketika itu meninggalkan bekas di jiwa yang cukup terlihat untuk gw dan teman-teman lainnya. Tanpa terpikirkan sedikit pun, gw makhluk yang tidak berguna buat OSIS ini menjadi Bendahara Umum. Amanah yang gw terima itu sebenarnya sesuai dengan kemampuan dan keinginan gw saat itu (ketika ditanya ingin jadi apa di 5 inti). Dengan keikhlasan hati, gw bersedia dan siap untuk menerima tanggung jawab itu.

Banyak suka duka yang terjadi selama kepengurusan gw dan teman-teman. Mulai dari gw yang suka berbenah sekre dan teman-teman yang terus ngeberantakin. emoticon Kaburnya sang sekretaris umum dari kepengurusan kami. Mengadakan pensi setelah beberapa tahun tenggelam akibat insiden penipuan yang terjadi beberapa tahun yang lalu. Kejahilan-kejahilan yang dilakukan teman-teman gw (ngumpetin sepatu, ngumpetin hp, nyeburin sepatu ke kolam, main siram-siraman, main kata-kataan, ngiket orang yang lagi ultah di pinggir jalan raya, nyeburin orang ke kolam, mpe bikin lagu buat gw. Huh). Dimarah-marahin, dimaki-maki, diomelin guru (Bu Yayah dan Pak Eno). Dikritik dan dipuji teman-teman. Persahabatan. Kekeluargaan. Ngamen buat nyari dana. Pulang malem. Nginep di sekolah. Buka puasa bareng. Berantem gak jelas. Dan segala kejadian-kejadian lainnya yang gak bisa diceritain satu-satu. Setelah melewati banyak job, akhirnyaaa….

MUKILAS adalah job terakhir kami. Dengan sang ketua panitia Bpk. Hernadi. hhe. Semuanya gw yang menghandle. Jujur, gw ngerasa teman-teman yang lain pada gak peduli. Mereka gak ada yang peduli dengan job terakhir itu. Dengan ikhlas dan perasaan yang mencoba untuk kuat, gw jalanin semuanya. Gw ngerasa mereka cuma mau senang, mereka gak mau ngerasain apa yang gw rasa. Mungkin gw egois. Saat pemilihan suara, gw masih bersikap wajar. Cuma, saat selesai pemilihan hari pertama, semuanya ngumpul di sekre. Sekre berantakannya minta ampun, udah gitu yang lain bukannya ngeberesin, malah tambah ngeberantakin. Pikiran dan hati gw mulai panas. Apalagi temen-temen terus ngecengin gw. Dan saat itu, keluarlah perasaan yang selama ini gw coba tahan. Gw capek dengan semua ini, gw gak mau lagi peduli dengan temen-temen gw.

Beberapa hari gw menghilang dari OSIS. Mereka bertanya. Mereka mencari gw. Yahh, walaupun mencari juga supaya gw kerja. Dan saat itu gw menegaskan ke mereka kalau gw bakal ngejalanin apa yang udah menjadi tugas gw aja, karena setiap orang pasti punya tugasnya masing-masing. Tinggal ngejalanin aja sesuai tanggung jawabnya. Nah, prinsip seperti itulah yang belum ada di OSIS menurut gw. Istilahnya, klo sebuah rumah punya fondasi, dan ibarat kata kalau cuma 1 orang yang kuat sekalipun, mungkin dia tidak akan bertahan lama menjadi fondasi. Namun kalau fondasi itu dipegang oleh semua orang fondasi itu akan kuat. Kalau ada 1 yang capek, pasti yang lain masih bisa menahannya. Yah, beberapa hal terlantar saat gw tinggal.

Namun, gw juga sadar, ini masih tanggung jawab gw. H-1 sebelum acara, gw kembali ke sekre dan dengan sang ketua, kita berdua menyelesaikan segala urusan yang belum selesai. Hari H-nya, gw mencoba untuk niat dalam hati, gw mau hari ini menjadi bahagia karena mungkin ini adalah hari terakhir gw bisa kumpul sama mereka. Namun, saat gw sampai di sekolah semuanya belum ada yang dateng. Gw pikir mereka bakal sadar dan serius untuk job yang terakhir ini. Dengan hati yang udah tak kuasa menahan, gw ngejalanin semuanya. Mungkin muka gw hari itu cemberut mulu, penuh dengan pikiran, dan yahh seperti itulah. Berkali-kali gw bilang ke penerus kami, “Jangan sampe kalian kayak angkatan kakak. Kalau mau kerja, jangan kerja sendiri, ajak teman-temannya. Siapapun yang jadi pemimpin kalian, harus bisa ngerangkul yang lainnya. Jangan kayak kakak yaa. HARUS LEBIH BAIK. Kakak capek.” Terlontarlah perkataan seperti itu pada seseorang. Dan dia juga menyadari hal itu dari raut muka gw. Hmpppt. Dan kekesalan itu juga nyangkut di ketos gw. Si ganteng. Berkali-kali dia nanya ke gw ada apa? kenapa? dan merayu-rayu gw supaya ga ngambek. Tapi yang namanya udah begitu, mana mempan kayak gituan.

Sampai puncaknya, magrib datang. Kita semua buka puasa bareng. Cuma, gw yang udah minum sangat banyak jadinya gak makan. Kita kumpul di lapangan, makan bareng. Gw dipaksa-paksa mereka buat makan. Cuma namanya udah kenyang, masa mau dipaksain. Dan mereka mikirnya gw ngambek. Yah, itu sih emang bener. Cuma bukan alasan utama gw gak makan. Abis itu kita bikin video yang kocak-kocak  .. Walaupun perasaan itu mengganjal, gw masih coba untuk menahannya. Sebelum pulang, Lukman bilang, “Kita ngumpul dulu semuanya. Ada yang mau gw omongin.”.. Cuma karena ada yang harus gw ambil di sekre, gw ke sekre dulu bareng Rhino.

Pas mau ke lapangan, bertemu dengan alumni OSIS yang mau naroh panji OSIS. Dan akhirnya gw ke sekre lagi buat naroh panji bareng alumni-alumni (kak Aisyah, kak Keke, sama kak Gendys). Di sekre, kak Aisyah pamit, katanya, “Sebenarnya kakak mau ngomong sama angkatan kalian sama angkatan ridwan juga. Cuma mungkin kalo kakak yang ngomong beda kali yaa kalo yang ngomong itu kak Bayu”. Gw bilang, “Yahh kok gitu sih kak. Gak lah sama aja. Cuma mungkin sikonnya aja kali yang lagi gak enak..” Kak Aisyah, “Angkatan kakak gagal yaa?”. Sejenak gw terdiam terpaku. Dan akhirnya gw ceritain semua kondisi gw dan teman-teman belakangan ini sambil nangis. Kak Aisyah bilang, “Mencoba untuk kuat itu sakit loh”. Kata kak Aisyah, “Yaudah anterin kakak ngomong yuk ke angkatan kamu.” Gw, “Ahh, gak mau ahh kak. Aku gak mau lagi nangis depan mereka. Udah kebanyakan nangis depan mereka. Lagian juga gak mau ngomong apa-apa sama mereka (sambil terisak-isak).” Kak Aisyah, “Yaudah gpp. Temenin kakak ngomong aja yuk.” Gw, “Yudah deh, tapi jangan ngomongin aku.” Kak Aisyah, “Iya, yaudah yuk.”Dan akhirnya gw dan alumni-alumni itu ke temen-temen gw yang udah membuat lingkaran di tengah-tengah lapangan yang ternyata udah pada nungguin gw. Katanya disitu sih awalnya mereka mau menyelesaikan semua hal yang ngeganjel di hati, terutama (dikhususkan) ke gw yang sedang bermasalah.

Di situ, Kak Aisyah bertanya ke semuanya, “Angkatan kakak menurut kalian seperti apa?”, Lukman, “Kekeluargaan angkatan kakak udah akrab banget. Cuma, kakak kakak semua suka masih menympan rahasia dengan kita-kita semua sebagai adek kelas. Kalau ada masalah dengan guru, seakan akan cuma buat kakak kakak doang. Kita gak boleh tahu. Kita jadinya gak tahu apa-apa.”. Kak Aisyah, “Angkatan kakak gagal?”.. *Saat dialog-dialog itu terjadi, gw cuma bisa nangis. 😥 *.. Sampai pada akhirnya acara selesai. Dan bang Ipul udah teriak-teriak nyuruh kita semua pulang. Karena masih ada yang ngeganjal, Danco ngajak kita semua bwt nerusin ritual itu di parkiran. Khusus buat angkatan kami. Kita semua berdiri, dan semua teman-teman menghibur gw saat jalan menuju parkiran dengan kekonyolan mereka.

Kita semua membuat lingkaran, Danco membuka, “Di saksikan bintang-bintang, pohon-pohon, kebisingan jalan raya. Ini mungkin adalah yang terakhir buat kita bisa ngumpul-ngumpul kayak gini.” Lukman, “Yaudah langsung aja, udah malem. Disini kita langsung aja ke tujuan kita. Kiki. Apa yang mau lu omongin ke kita?” Jeppp..Sudah menduga sebelumnya, semua ini akan berakhir di gw. huaaaaa. Lukman, “Beri komentar tentang kita!!”

Wayoloo, entah mengapa disaat gw diperbolehkan untuk mengungkapkan apa yang mengganjal, mulut ini terasa terkunci setengah mati. Karena tatapan dari semua orang yang ada di situ yang dengan sangat supaya gw membuka mulut ini, akhirnya gw berbicara, “Gpp qo. Kalian semua hebat.” (sambil tersenyum)

Gak ada yang memberi komentar.. zz. Akhirnya gw bilang, “Klo kalian bilang angkatan kita sukses, bagus. Tapi nggak menurut gw. Mungkin orang-orang ngeliatnya bagus, tapi proses dan anggota di dalamnya tuh ANCUR.!! Jujur, gw capek. Semuanya gw kerjain. Gw masih belum bisa ngerasain 1 susah semua susah, 1 senang semua senang. Jujur, itu belum gw dapet disini. Semuanya gw lakuin. Gw pengen kalian semua tuh ngedapet ilmu yang sama, dapet pengalaman yang sama. Gw ikhlas qo ngejalanin semuanya. Tapi, gw pengen kalian bisa belajar dari ini semua. Gw gak mau cuma itu itu doang yang dapet ilmunya.”

Danco, “Gini ya ki, kita tuh semua dapet ilmu sama. Yakin deh gw. Gw juga mikir kayak lo, gimana yang lainnya kalo begini terus. Cuma disini lo tuh sebagai penggerak. Kita semua butuh itu. Ibaratnya ban yang bolong, mesti di tambel. Klo bolong lagi, yaa ditambel terus.”

Bram, “Nih ki, gw pernah baca buku. Di dalamnya di kasih tahu, seseorang itu suatu saat nanti akan melihat kurang lebih 20 tahun sebelumnya, jadi ibaratnya dia umurnya 40 tahun, dia bakal ngelihat saat umurnya 20 tahun. Dan rata-rata, orang yang sukses saat umur 40 tahun adalah orang yang saat usia 20 tahun melakukan hal-hal yang lebih dibanding dengan yang lainnya.”

Lukman, “Okke. Kita ngerti. Suatu saat nanti, kita bakal ngumpul lagi kayak gini dan disamping kita ada anak dan istri/suami kita. Dan gw yakin, mulai saat ini kekeluargaan kita akan makin deket.”

Terus semuanya pada menghibur gw, ada yang ngelitikinlah, ada yang memberi kata-kata penyemangat, dan sebagainya yang membuat gw sungguh sungguh bangkit lagi. Yah, tapi gw yakin, kita semua akan sukses nantinya. Jangan pernah ngelupain ini semua. Dan akhirnya gw mengerti arti dari ini semua. Bahwa segala sesuatu itu emang butuh pengorbanan (tangisan, amarah, kekecewaan, dsb) yang gak ringan supaya di keesokan harinya kita bisa tersenyum bahagia. Gak pernah nyesel akan ini semua.

Terima kasih teman atas kerjasamanya, kebersamaannya, kekeluargaannya, senyumannya, dan lainnya yang mungkin tak akan pernah terulang, tapi akan selalu menjadi kenangan manis yang terbingkai rapi..

Gw senang bisa mengenal kalian. D-PRESENT, OSIS ETNIEZ 08 – 09 😀

D-Present Peduli Palestina
D-Present, OSIS 08-09 Etniez
Panitia LDK OSIS 2009 - 2010
Dari Kiri : Kiki, Vidya, Widya, Cepi
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s